Ungkap Dikeroyok Kakak Kelas, 2 Siswa SMP di Banyuwangi Justru Ditekan Guru

R dan A yang menjadi korban dugaan pengeroyokan
Sumber :
  • Fitri Anggiawati/ VIVA Banyuwangi

Banyuwangi, VIVA Banyuwangi – Dua bocah SMP di Kecamatan Muncar berinisial R dan A mengaku dikeroyok 15 orang kakak kelas di tempat ia menuntut ilmu saat jam sekolah tengah berlangsung. 

Ketakutan, Penyebar Hoax Setoran Battle Sound Banyuwangi Kibarkan Bendera Putih

Orangtua R dan A yang sempat meminta klarifikasi sekolah namun tak mendapatkan jawaban, akhirnya mengungkap peristiwa yang dialami anaknya kepada media yang kemudian menjadi sorotan masyarakat. 

Usai beritanya jadi perhatian masyarakat, R dan A yang kembali menjalani aktivitas di sekolah justru mendapatkan perilaku tak menyenangkan dari oknum guru yang berada di sekolahnya. 

Cegah Battle Sound, Polisi Perketat Pengamanan Perbatasan

“Saya disindir-sindir terus sambil lihat ke saya, saya tidak berani lihat,” kata R pada Banyuwangi.viva.co.id.

R yang bersekolah usai meledaknya berita dugaan pengeroyokan dirinya kemudian memutuskan untuk tak kembali ke sekolah. 

Kurikulum Merdeka Diresmikan, Banyuwangi Dorong Guru Adaptasi

“Saya mungkin akan pindah, saya tidak mau kembali ke sekolah itu. Saya takut ada yang dendam terus nyegat saya,” kata R lagi. 

Tak hanya itu, saat proses mediasi, R juga mengaku bahwa ia dipaksa untuk menandatangani surat pernyataan yang disebutnya tak sesuai dengan kejadian. 

Halaman Selanjutnya
img_title